Home » Arsip » Hikmah Ibadah Haji dan Umroh
  • iklan-perlengkapan-haji-square-1.jpg

Ikuti kami

Facebook
Instagram
Instagram

Artikel Populer

Dapatkan Produknya disini

Sajadah Beli
Kerudung Beli
Souvenir Beli
Artikel

Hikmah Ibadah Haji dan Umroh

hikmah-ibadah-haji-dan-Umroh

HIKMAH IBADAH HAJI DAN UMROH SEBAGAIMANA YANG DIJELASKAN DALAM HADIST ROSULULLAH S.A.W

Sebelum membahas hikmah ibadah haji dan umroh, kita perlu memahami dulu apa itu hikmah? Pada umumnya, hikmah bisa diartikan sebagai dampak atau pengaruh yang timbul pada diri seseorang setelah melakukan atau meninggalkan sesuatu. Maka dari itu, hikmah ibadah haji dan umroh bisa kita artikan sebagai dampak atau pengaruh apa yang didapatkan oleh seseorang setelah melakukan ibadah haji. Apakah setelah pulang dari perjalanannya melakukan ibadah haji ada perubahan atau tidak? Tentunya perubahan yang terjadi adalah perubahan yang bersifat kepada kebaikan bukan sebaliknya. Hikmah juga bisa berarti manfaat. Manfaat apa saja yang terdapat dalam ibadah haji dan umroh.

Berikut ini adalah hikmah yang terkandung dalam ibadah haji dan umroh, sebagaimana yang dijelaskan dalam hadist Rosulullah SAW:

Ibadah Haji dan Umroh Merupakan Amalan yang Paling Baik

Ibadah haji adalah salah satu amalan yang paling baik. Hal ini dijelaskan dalam hadist berikut;

Rosulullah SAW bersabda:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – سُئِلَ أَىُّ الْعَمَلِ أَفْضَلُ فَقَالَ إِيمَانٌ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ . قِيلَ ثُمَّ مَاذَا قَالَ الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ . قِيلَ ثُمَّ مَاذَا قَالَ حَجٌّ مَبْرُورٌ

Artinya:

“Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW ditanya, “Amal apakah yang paling utama?” Maka beliau menjawab, “Iman kepada Allah dan Rasul-Nya.” Ditanyakan lagi, “Kemudian apa?” Beliau menjawab, “Jihad di jalan Allah.” Ditanyakan lagi, “Kemudian apa?” Beliau menjawab, “haji yang mabrur.” [(Bukhari, Book 2, Hadis 25) (Muslim, Tirmidzi, Nasai, Ibnu Majah)]

Dari hadist tersebut, Rosulullah SAW menjelaskan bahwa haji adalah salah satu amalan yang paling baik. Amalan haji merupakan salah satu amalan yang paling baik, karena ibadah haji dan umroh merupakan salah satu ibadah yang di wajibkan dan diperintahkan oleh Allah SWT.

Ibadah Haji dan Umroh Sebagai Pelebur Dosa-Dosa yang Telah Lalu

Ibadah haji bisa menghapus dosa-dosa yang pernah kita lakukan. Hal ini dijelaskan dalam hadist berikut ini:

أما علمت – يا عمرو – أن الإسلام يهدم ما كان قبله ؟ وأن الهجرة يهدم ما كان قبله ؟ وأن الحج يهدم ما كان قبله ؟

Artinya:

“Bukankah kamu mengetahui – wahai ‘Amru – bahwa (agama) Islam itu menghapus (dosa-dosa) di masa lalu? Dan bukankah hijrah itu (juga) menghapuskan (dosa-dosa) di masa lalu ? Dan bukankah haji itu (juga) menghapuskan (dosa-dosa) di masa lalu?” (HR Imam Muslim no. 321)

Begitu juga dengan ibadah umroh, apabila kita melaksanakan ibadah umroh maka dosa-dosa yang telah kita perbuat akan diampuni oleh Allah SWT. hal ini dijelaskan dalam hadist berikut ini:

(عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ﴿العُمْرَةُ إِلَى العُمْرَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُمَا، وَالحَجُّ المَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلَّا الجَنَّةُ

Artinya:

“Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata, “Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda, “Umrah satu ke umrah lainnya adalah penebus dosa antara keduanya, dan haji yang mabrur tidak ada pahala baginya selain surga.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Bahkan dalam hadist lain disebutkan, bahwa ibadah haji dan umroh bisa menghilangkan kefakiran (kemiskinan), dan mengahapus dosa-dosa yang telah lalu. Sebagaimana sabda Rosulullah SAW:

تابعوا بين الحج والعمرة, فإنهما ينفيان الفقر والذنوب, كما ينفي الكير خبث الحديد والذهب والفضة, وليس للحجة المبرورة ثواب إلا الجنة

Artinya:

“Ikutilah antara haji dan umroh (yakni lakukanlah amalan haji, kemudian dilanjutkan dengan menunaikan umroh), karena keduanya itu akan menghilangkan kefakiran/kemiskinan dan (menghapus) dosa-dosa, sebagaimana bara api (menghilangkan) kotoran besi, emas dan perak. Dan tidak ada balasan/pahala bagi haji yang mabrur kecuali jannah (surga).” (HR Imam At-Tirmidzi no. 810, Ibnu Khuzaimah dalam As-Shohih no. 2512, dan An-Nasa’i no. 2631)

Ibadah Haji dan Umroh sebagai Jalan Meraih Surganya Allah SWT

Pahala dari ibadah haji dan umroh adalah surga. Sebagaimana sabda Rosulullah SAW:

وَالْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلاَّ الْجَنَّةُ

Artinya:

“Dan haji mabrur tidak ada balasan yang pantas baginya selain surga.” (HR. Bukhari no. 1773 dan Muslim no. 1349)

Sekembalinya dari Perjalanan Haji dan Umroh, Ia Seperti Bayi yang Baru Lahir (Bersih dari Dosa-Dosa)

Pahala bagi mereka yang tuntas menjalankan ibadah haji dan umroh, dengan menjalankan amalan-amalan sebagaimana yang diperintahkan dan ditetapkan oleh syariat agama islam dan sesuai dengan ajaran Rosulullah SAW, maka sepulangnya dari perjalanan ibadah haji dan umroh, ia terbebas dari segala dosa sebagaimana bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya. Rosulullah SAW bersada:

مَنْ حَجَّ لِلَّهِ فَلَمْ يَرْفُثْ وَلَمْ يَفْسُقْ رَجَعَ كَيَوْمِ وَلَدَتْهُ أُمُّهُ

“Siapa yang berhaji ke Ka’bah lalu tidak berkata-kata seronok dan tidak berbuat kefasikan maka dia pulang ke negerinya sebagaimana ketika dilahirkan oleh ibunya.” (HR. Bukhari no. 1521).

 

Apabila Kita Melaksanakan Ibadah Haji dan Umroh, Itu Artinya Kita Telah Menjawab Panggilan Allah SWT dan Menjadi Tamunya Allah

Orang yang melaksanakan ibadah haji dan umroh adalah tamunya Allah SWT. sebagaimana yang telah dijelaskan dalam hadist berikut ini, Rosulullah SAW bersabda:

الْغَازِى فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَالْحَاجُّ وَالْمُعْتَمِرُ وَفْدُ اللَّهِ دَعَاهُمْ فَأَجَابُوهُ وَسَأَلُوهُ فَأَعْطَاهُمْ

Artinya:

“Orang yang berperang di jalan Allah, orang yang berhaji serta berumroh adalah tamu-tamu Allah. Allah memanggil mereka, mereka pun memenuhi panggilan. Oleh karena itu, jika mereka meminta kepada Allah pasti akan Allah beri” (HR. Ibnu Majah no 2893. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan).

Begitu banyak hikmah yang terkandung dalam ibadah haji dan umroh. Semoga kita semua senantiasa diberikan izin dan dikehendaki oleh Allah SWT, untuk menjadi tamu-Nya. اَمِين يَا رَبَّ الْعَالَمِيْن (Amin Ya Rabbal ‘Alamin).

Sekian penjelasan tentang hikmah ibadah haji dan umroh sebagaimana yang tercatat dalam hadist Nabi Muhammad SAW. Semoga bermanfaat.

Wallahu’alam bi shawab.

Kurma Ajwa

Mulai dari Rp. 120.000

Beli
Zam-zam

Mulai dari Rp. 30.000

Beli
Kismis

Mulai dari Rp. 27.000

Beli